Ayah Kencing Berdiri, Alisha Kencing Berlari

Sejak Alisha umur 2 tahun, aku dan istriku sudah beberapa kali berencana melakukan toilet training untuk Alisha. Tau kan toilet training? Itu loh yang ngajarin anak buat lepas dari diapers dan bisa menggunakan toilet sendiri dengan baik dan benar. Lebay gak sih ginian aja diajarin? Ngajarin mah biasanya matematika, IPA, IPS, bahasa Urdu, bercocoktanam, berburu babi hutan, gitu-gitu ya. Lah ini mau pipis atau pupup aja sampe diajarin.

Perasaan dulu waktu aku balita ga sampe segitunya papi mamiku. Sekarang sih bisa Googling, nyari di Youtube, dll. Kalo jaman dulu mau toilet training gitu gimana nyari referensinya coba? Paling mentok kirim kartu pos ke Kak Seto selaku pelindung anak Indonesia. Nanya, Kak, ini anak saya cara megang burungnya udah bener belum, trus gimana biar pas nembak klosetnya sesuai norma yang berlaku, mohon masukannya, terimakasih.

Tapi belum kesampaian kasih toilet training, terus kami lupa karena lebih fokus memikirkan strategi pemulihan ekonomi nasional pasca pandemi. Sampe akhirnya sebulan sebelum dia umur 3 tahun, kami putuskan mau mulai serius melakukan toilet training ini.

Kita kan punya pispot warna pink lucu gitu, hadiah ulang tahun Alisha dari papi mamiku pas dia umur 1 tahun. Benar-benar visioner orangtuaku itu! Sayang kepakenya 2 tahun kemudian ya. Pasti nilai buku asetnya sudah menyusut. Maaf ya papi mami.

Trus Alisha di-briefing bahwa kedepannya kalo mau pipis atau pupup di situ ya, kan udah gede sekarang. Lagian ini kan toiletnya pink warna kesukaanmu juga. Lalu kita kasih motivasi-motivasi dari Robert Kiyosaki, Warren Buffet, Mother Teresa, dan juga dari quote-quote grup WA. Tak lupa diiming-imingin kalo berhasil pipis/pupupnya di toilet akan dapet stiker di bukunya. Sip, yakin banget ini bakal sukses.

Tapi ternyata oh ternyata, Sabtu dan Minggu tidak sekalipun kami berhasil! Sering Alisha bilang mau pipis, tapi pas di toilet ditungguin ga keluar-keluar. Atau bilang mau pipis, tapi udah kejadian keluar di celana, yang otomatis kena lantai dan kasur dan kadang-kadang kena aku juga. Tapi kami ga marahin, biar anaknya ga jadi takut juga. Kita tahan dulu walaupun emosi lah. Nanti kita tegurnya kalo dia udah akil balig, kita ungkit-ungkit lagi masa lalunya.

Trus tibalah hari Senin-nya.
Ragu juga mau lanjut atau pake diapers lagi. Mengingat aku dan istriku berdua WFH dan cukup padat kerjaan di rumah. Pasti ribet kalo anterin Alisha ke toilet, nungguinnya, belum kalo pipis di celana jadi mesti ngepel dll. Tapi ya udahlah, lanjut. Daripada nanti putus lagi ritmenya. Lagian lumayan kan ngirit diapers seminggu. Leluhurku pasti bangga.

Yang repot itu false alarm-nya Bapak-Ibu. Bolak-balik aku sampe nemenin ke toilet bawa laptop saking sambil meeting-nya. Sampe di satu titik pas Alisha bilang mau ke toilet lagi, aku udah hampir putus asa dan bilang, “Ah palingan nanti ga jadi lagi, nanti aja ya”. Tapi ya udah ayo kita percayai.
DAN BERHASIL DONG!
Dia bisa pipis di toilet! Itu sampe aku panggil istriku, trus kami sorak sorai gembira sambil tunjuk-tunjuk liatin pipisnya Alisha di toilet. Absurd banget sih adegannya sebenernya. Sejak itu ke pipis-pipis berikutnya jadi jauh lebih mudah. Mungkin udah paham ancer-ancernya juga dia.

Yang cukup kaget, besok Selasa-nya aku dan istriku pas ga ngeh, Alisha ke toilet sendiri. Trus ga lama keluar kamar mandi sambil bilang, “Aku behasil!”.
Dan beneran dong pas dicek di pispotnya, dia pipis! Wahh hebat kataku. Nanti papa gambarin bukumu deh, mau gambar apa?
“Utamen!”
Wahahaha! Anak papa emang ya!

2020.06.23

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s