Pada Suatu Kangen

Senin itu cuaca Semarang begitu syahdunya. Matahari bersembunyi malu-malu dari balik awan. Sesekali gerimis turun bagaikan ludah dari langit (jijik amat perumpamaannya). Suasana pun lalu jadi sejuk. Cocok untuk mereka yang ingin melakukan pembuahan, baik secara resmi maupun tidak resmi. Ah.

Seharian suasananya seperti itu.

Jadi inget suasana kota itu.

Lanjutkan membaca

Pada Suatu Hujan

Rabu di malam hari, sekitar jam 9 malam, aku baru pulang dari Gramedia Semarang bersama sepeda motorku yang ngebut itu.

Pas nyampe di deket rumah tiba-tiba terbersit niat untuk makan eskrim, yang mahal sekalian. Ya udah bolehlah ya sekali-sekali menuruti nafsu, toh abis gajian. Maka akupun berbelok ke Alfamart deket rumah untuk beli Paddle Pop. Yang rasa stroberi apaaa gitu.

Baru ngantri di kasir sebentar, eh, tiba-tiba di luar ujan. Deres.

Orang-orang yang pada ngantri kasir di depanku itu pun pada mendesah, berkeluh kesah, “Aduh, piye iki,” seolah-olah mereka dapat musibah. Padahal ujan kan biar bikin bumi subur, harusnya disyukuri. Sukurin. Begitu kataku dalam hati.

Ternyata setelah disyukuri ujannya tambah deres. Aduh, piye iki 😦

Hmm, sebenernya sih jarak rumahku deket banget sama Alfamart-nya. Cuma beda dua rumah doang. Kalo mau diterjang pasti juga aku gak akan basah-basah amat. Tapi males lah, nanti nunggu agak reda aja. Lagian banyak juga yang neduh di depan Alfamart-nya. Jadi ga enak kalo nerjang sendirian, takut dibilang sok jagoan lah, sombong lah, gak setia kawan lah, apa lah…

Lanjutkan membaca