Get Well Soon

Dear kekasih.

Kamu kan lagi sakit. Badan panas, mual-mual juga.

Jadilah kemarin sore kita ke dokter. Dokternya udah tua. Engkong-engkong gitu. Aku curiga ini tabib apa dokter. Tapi sudahlah, kamu sedang sakit, tidak baik aku becanda. Becanda jangan becanda kalo tiada perlunya.

Ah, itu cuma periksa sebentar, terus kakek guru tulis resep. Masyaallah tulisannya. Aku curiga itu huruf mandarin kuno. Sepertinya emang bener dia tabib. Oh, sori jangan becanda lagi. By the way, pikir-pikir kasian juga ya mahasiswa kedokteran kalo ujian gak bisa nyontek temennya. Susah baca tulisannya sih. Tuh, kan ngelantur lagi.

Tabib Dokter kasih obat ini itu. Trus kita bayar. Lumayan mahal. Untung kita kaya. Kalo kata orang, kesehatan itu mahal harganya. Bukan. Yang mahal itu nebus resepnya say. Tapi tetep aja kita tebus.

Oya, terus disuruh tes darah di lab juga besoknya. Oke dok. Nanti abis dapet hasil tesnya disuruh ke dokter lagi. Oke dok. Nanti mungkin dikasih obat lagi. Oke dok. Sampai jumpa. Xie xie.

Nah, sekarang makan dulu ya say, kataku kepadamu sepulangnya dari dokter. Tapi kamu males makan. Mual katanya. Tapi aku bujuk dengan kasih sayang. Akhirnya kamu makan sedikit. Good boy. Nah, sekarang ayo berguling. Guk. Guk.

Setelah makan kamu pun istirahat. Untuk esok paginya kita tes darah. Bukan kita ding. Kamu aja yang tes.

Lanjutkan membaca